Uncategorized

Ardern dari Selandia Baru mengucapkan selamat tinggal yang emosional pada hari terakhir sebagai perdana menteri

WELLINGTON: Jacinda Ardern pada Selasa (24 Januari) mengucapkan selamat tinggal yang emosional pada hari terakhirnya sebagai perdana menteri, berbicara tentang kebaikan dan empati yang telah ditunjukkan warga Selandia Baru kepadanya, tetapi mengatakan dia siap menjadi seorang saudara perempuan dan seorang ibu.

Beberapa hari setelah mengejutkan dunia dengan mengumumkan bahwa dia “tidak lagi memiliki kemampuan” untuk memimpin negara dan akan mundur, pria berusia 42 tahun itu tiba di sebuah pertemuan para politisi dan tetua Maori di kota kecil Ratana, sebelah utara dari ibu kota Wellington, dan langsung dikelilingi oleh pendukung yang mencari foto.

“Terima kasih dari lubuk hati saya yang paling dalam atas hak istimewa terbesar dalam hidup saya,” kata Ardern dalam pidatonya.

Dia akan mengundurkan diri pada hari Rabu dan digantikan oleh pemimpin Partai Buruh yang baru, Chris Hipkins.

Ardern, bersama dengan Hipkins dan politisi oposisi, melakukan kunjungan tahunan ke Ratana, di mana perayaan selama seminggu diadakan untuk kelahiran nabi Maori Tahupotiki Wiremu Ratana.

Mengenakan gaun hitam dengan bahu tertutup jubah tradisional Maori, yang disebut korowai, dia memimpin anggota rombongannya ke halaman komunitas saat band kuningan bermain. Pidato dan lagu serta tarian pengiring yang mengikutinya membuat para tetua berbicara dengan humor dan kehangatan tentang Ardern.

“Terima kasih banyak telah mengajari kami untuk mencintai dengan cepat,” kata seorang penatua kepada Ardern.

Ardern menjawab, mengatakan bahwa dia tidak berencana untuk berbicara tetapi orang-orang di sana menolak untuk memberinya jalan keluar.

“Pengalaman saya secara keseluruhan dalam pekerjaan Selandia Baru dan orang Selandia Baru dalam pekerjaan ini adalah cinta, empati, dan kebaikan,” katanya.

Ikon global berhaluan kiri ini mendapat perhatian karena membawa bayinya ke pertemuan PBB dan mengenakan jilbab setelah pembantaian yang menargetkan Muslim. Meskipun dia menjadi sasaran kebencian dan pelecehan online oleh ekstremis sayap kanan di media sosial, dia mengatakan dia meninggalkan pekerjaan itu dengan cinta di hatinya.

“Saya ingin Anda tahu bahwa saya pergi dengan cinta dan kasih sayang yang lebih besar untuk Aotearoa Selandia Baru dan orang-orangnya daripada saat saya mulai.”

Sebelum menuju ke lapangan, Ardern menghadapi media untuk kemungkinan terakhir kalinya sebagai perdana menteri, tersenyum lebar saat menolak menjawab pertanyaan politik, dengan mengatakan bahwa itu sekarang menjadi tanggung jawab penggantinya.

“Saya siap menjadi banyak hal. Saya siap menjadi back bench MP (anggota parlemen). Saya siap menjadi kakak dan ibu,” ujarnya.

Putrinya Neve berusia 4 tahun dan mulai sekolah pada bulan Juni.

Posted By : togel hongkon