Analisis-Hasil saham Tesla senilai US miliar dari Musk memiliki sirkuit amal yang ramai
Business

Analisis-Hasil saham Tesla senilai US$5 miliar dari Musk memiliki sirkuit amal yang ramai

Orang terkaya di dunia tiba-tiba memiliki lebih banyak uang daripada yang bisa dihabiskan kebanyakan orang dalam hidup mereka. Apa yang akan dia lakukan dengan itu?

Elon Musk, yang kekayaan bersihnya dipatok oleh Forbes sebesar US$270 miliar, secara tradisional menyimpan kekayaannya dalam sahamnya di Tesla Inc, pembuat mobil listrik yang didirikan pada tahun 2003. Dia meminjam dari sahamnya ketika dia membutuhkan lebih banyak uang dan menjual saham sebagian besar untuk menutupi kewajiban pajak.

Itu sampai minggu ini, ketika kepercayaannya menjual hampir US$5 miliar saham Tesla di pasar terbuka setelah pengguna Twitter memilih dia untuk menjual 10 persen sahamnya dalam jajak pendapat online yang dia buat. Dia menjual saham Tesla senilai US$1,1 miliar tambahan untuk membayar pajak yang terkait dengan pelaksanaan opsi saham.

Lebih banyak penjualan saham diharapkan mengingat bahwa ia telah menjual hanya sekitar 3 persen dari saham Tesla-nya sejauh ini. Dia belum mengungkapkan apa yang akan dia lakukan dengan hasilnya, namun penarikan tunai telah menciptakan desas-desus di antara badan amal besar yang selalu berlomba-lomba untuk donor kaya.

“Kesempatannya untuk memberikan dampak yang besar adalah dengan menyumbangkan sejumlah uang yang sangat signifikan kepada organisasi-organisasi terkemuka yang menangani masalah paling mendesak dengan kemiskinan global dan akses ke perawatan kesehatan,” Melissa Berman, CEO Rockefeller Philanthropy Advisors, sebuah organisasi nirlaba yang memberi nasihat tentang amal memberi, kata dalam sebuah wawancara.

Musk tidak menanggapi permintaan komentar tentang rencananya.

Gerakan filantropi publik Musk sejauh ini membuntuti miliarder lainnya. Pendiri Musk dan Amazon.com Inc Jeff Bezos telah menyumbangkan kurang dari 1 persen dari kekayaan bersih mereka, sedangkan Warren Buffett dan George Soros telah memberikan lebih dari 20 persen dari kekayaan bersih mereka pada awal September, menurut Forbes.

Namun, ada kemungkinan bahwa banyak sumbangan amal Musk belum dipublikasikan.

Musk menandatangani Giving Pledge pada 2012, sebuah komitmen oleh beberapa miliarder untuk memberikan setidaknya setengah kekayaan mereka untuk filantropi dalam hidup mereka atau setelah kematian mereka. Pada tahun 2001, ia mendirikan Musk Foundation, menawarkan hibah untuk “pengembangan kecerdasan buatan yang aman untuk memberi manfaat bagi umat manusia” di antara penyebab lainnya, menurut situs webnya.

Yayasan Musk memiliki aset lebih dari US$200 juta, yang “tidak sebesar itu” dibandingkan dengan kekayaannya, kata Brad Smith, presiden Candid, sebuah layanan informasi nirlaba yang menyediakan informasi tentang organisasi nirlaba dan yayasan lainnya.

Awal tahun ini, Musk dan yayasannya menawarkan hadiah utama sebesar US$50 juta kepada penemu yang dapat menemukan teknologi untuk membantu menghilangkan karbon dari atmosfer. Hadiahnya belum dimenangkan.

Musk juga menggoda dengan tujuan filantropi yang lebih ambisius. Dia tweeted bulan lalu bahwa “jika (Program Pangan Dunia PBB) dapat menggambarkan … persis bagaimana US$6 miliar akan mengatasi kelaparan dunia, saya akan menjual saham Tesla sekarang dan melakukannya.”

Musk menanggapi permintaan sumbangan dari David Beasley, direktur eksekutif Program Pangan Dunia. Beasley mentweet bahwa dia bersedia bertemu Musk untuk memberikan rincian lebih lanjut, dan tidak jelas apakah keduanya mengeksplorasi gagasan itu lebih lanjut.

Beasley dan Program Pangan Dunia tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Musk telah menunjukkan dalam tweet sebelumnya bahwa dia sedang memikirkan cara untuk memiliki dampak filantropi yang besar. Pada bulan Januari, ia bertanya kepada pengguna Twitter tentang “cara menyumbangkan uang yang benar-benar membuat perbedaan (jauh lebih sulit daripada yang terlihat.)”

INSENTIF PAJAK

Ada juga manfaat pajak yang terkait dengan pemberian amal. Di bawah kode pajak AS, sebagian besar sumbangan dapat dikurangkan dari penghasilan kena pajak seseorang.

“Hampir semua miliarder yang dapat Anda pikirkan menyumbangkan uang dan meminimalkan tagihan pajak,” kata Ray Madoff, seorang profesor di Sekolah Hukum Boston College di mana dia adalah direktur Forum tentang Filantropi dan Kebaikan Publik.

Selain menyumbangkan uang tunai, akan ada manfaat pajak tambahan untuk Musk yang memberikan saham Tesla. Ini karena saham yang disumbangkan untuk amal tidak dikenakan pajak capital gain, seperti jika dijual.

“Ini seperti bonus ganda dari menyumbang. Dia berada dalam posisi di mana ada insentif besar untuk menyumbang,” kata Brian Mittendorf, seorang profesor akuntansi di Ohio State University.

Adik laki-laki Musk, Kimbal Musk, yang juga anggota dewan Tesla, menerapkan taktik itu baru-baru ini minggu lalu. Dia menghadiahkan 25.000 saham Tesla senilai US$31 juta ke badan amal yang tidak disebutkan namanya.

Dengan saham Tesla yang mendekati rekor tertinggi, Musk dapat mengambil keuntungan dari penilaian mereka saat ini dengan menyumbangkan lebih banyak dari mereka, kata Bob Lord, rekan rekanan di Institute for Policy Studies yang mempelajari kebijakan pajak.

“Kalau mau nyumbang stok, kapan mau nyumbang? Kapan puncaknya,” kata Lord.

(Laporan oleh Hyunjoo Jin di San Francisco dan Jessica DiNapoli di New York; Disunting oleh Greg Roumeliotis dan Matthew Lewis)

Posted By : result hk 2021