Air mata mengalir saat Russell tiba sebagai pemenang GP Formula Satu

George Russell telah bermimpi menjadi pemenang Formula Satu sejak dia masih kecil dengan mobil pedal, dan ketika momen tiba di Brasil pada hari Minggu pembalap Mercedes tidak bisa menahan air mata.

Pembalap Inggris itu mengalami rollercoaster emosional sejak dia memenangkan gelar Formula Dua 2018 dan bergabung dengan backmarker Williams, di mana dia tidak dapat mencetak satu poin pun untuk dua musim pertamanya.

Dia akhirnya melakukan itu sebagai pengganti Mercedes pada tahun 2020 dan berdiri di podium tahun lalu ketika dia finis kedua untuk Williams dalam Grand Prix Belgia yang lucu dan dilanda hujan berhenti setelah tiga lap di belakang safety car.

Tahun ini, pindah ke kursi Mercedes yang didambakan sebagai rekan setim juara dunia tujuh kali Lewis Hamilton, Russell tiba tepat saat dominasi tim berangkat dengan mobil yang memantul dan tidak kompetitif.

Kemenangan hari Minggu yang memang pantas didapatkan di Interlagos, balapan terakhir dari kampanye, adalah yang pertama musim ini untuk Mercedes dan yang pertama sejak mereka memenangkan delapan kejuaraan konstruktor berturut-turut.

“Saya pikir saya telah memimpikan momen ini, pasti, berkali-kali. Dan Anda tidak pernah benar-benar tahu bagaimana hasilnya,” kata Russell.

“Saya sangat bangga dengan seluruh tim. Kemajuan yang kami buat sejak awal tahun sungguh luar biasa. Dan apa yang akan menjadi dorongan bagi kami untuk memasuki musim depan.”

Russell, pemenang sprint hari Sabtu yang menetapkan grid awal, tidak melakukan kesalahan setir pada hari Minggu dan muncul gambaran ketenangan saat dia menghadapi dua periode safety car dan Hamilton membayangi kaca spionnya.

“Ini baru permulaan,” katanya melalui radio tim.

“Aku tahu kita bisa melakukan ini. Aku mungkin butuh tisu – aku menangis.”

Di putaran yang melambat, kenangan dari hari-hari awal perjalanan dengan mobil karavan bersama orang tuanya ke balapan karting kembali membanjiri dan dia juga memikirkan semua orang yang telah membantunya dalam perjalanannya.

“Saya cukup terkesan dengan seberapa cepat saya mulai menangis, jujur ​​saja, begitu saya melewati batas,” katanya.

“Pada saat kami berada di Tikungan Dua, air mata membanjir. Saya hanya memikirkan keluarga saya – semua orang sudah kembali ke rumah. Segera setelah saya mendapatkan telepon setelah balapan, saya menelepon mereka semua dalam grup FaceTime.

“Ini benar-benar roller coaster dan perjalanan yang emosional bagi kita semua…”

Posted By : keluaran hk malam ini