Acara TV The Last of Us melakukan satu hal yang sangat berbeda dari game – dan saya menyukainya

Acara TV The Last of Us melakukan satu hal yang sangat berbeda dari game – dan saya menyukainya

Jika Anda telah memainkan The Last of Us bahkan beberapa jam pertama – Anda tahu, seperti yang dapat Anda lakukan sepenuhnya gratis di PlayStation sekarang – maka Anda akan tahu satu hal tentang Joel. Dia penghuni liar. Ayah pembunuh yang kasar pasti memiliki paha seperti besi tempa. Apakah dia mencoba untuk menghindari pendengaran tajam seorang Clicker dengan berjongkok dan bergerak perlahan melalui perpustakaan yang hancur, atau dia berjongkok untuk menghindari pandangan beberapa rekrutan FEDRA yang kesal, pria itu suka berjongkok.

Game mana yang tidak boleh menjadi serial TV? Kami memiliki beberapa pandangan yang kuat.

Tapi itu tidak realistis, kan? Kapan terakhir kali Anda menghabiskan lebih dari 20 menit, di tengah hujan yang deras, berjongkok, menunggu kesempatan Anda untuk memasang garro beberapa penjaga keamanan yang lebih keras dari paku? Mungkin tidak pernah. Bahkan pertempuran cepat di arena paintball – atau pemasangan tag laser lokal murah yang rusak di kawasan industri yang terlupakan di dekatnya – akan menunjukkan kepada Anda bahwa berjongkok dan bergerak seperti itu bahkan untuk beberapa detik adalah pembunuhan di kaki.

Di dalam game, itulah sebagian besar gameplay: bagaimanapun juga, ini adalah game bertahan hidup secara diam-diam, dan menghindari garis pandang musuh serta tetap diam sangat penting jika Anda ingin menjaga semua anggota tubuh Anda tetap utuh. Joel juga bukan ayam musim semi. Dia 55. Saya 31, dan hampir tidak bisa tetap berjongkok selama satu menit tanpa punggung saya menangis dengan sejuta kejang otot dan tulang belakang saya menusuk saya. Memang, Joel mungkin memiliki beberapa sesi kardio lebih banyak di masa lalunya daripada saya (berlari dari sesuatu yang terinfeksi dengan infeksi otak Cordyceps akan melakukan itu untuk seorang pria), tetapi Anda tidak dapat menyangkal jumlah korban yang diambil oleh usia.

Serial ini berjalan cukup dekat dengan gamenya.

Dalam sebuah wawancara dengan Polygon, co-creator acara The Last of Us TV Craig Mazin mengatakan kepada situs tersebut bahwa acara tersebut harus membuat beberapa perubahan dari permainan karena harus terlihat lebih realistis daripada materi aslinya. “Joel berjalan dengan berjongkok sedemikian rupa sehingga dia akan memiliki, seperti, paha depan yang besar ini, kan?” Mazin menjelaskan dalam wawancara. “Orang berusia 55 tahun tidak bisa berjongkok lebih dari tiga menit! Atasan! Dan kemudian punggung mereka menyerah.

Ini mirip dengan penyembuhan terus-menerus yang ada dalam game: tertembak, dipukul oleh mayat hidup yang berantakan, atau mengacaukan tubuh Anda, dan Anda perlu MacGyver beberapa medkit dasar bersama untuk menghentikan pendarahan dan kembali. di kakimu. Dalam pertunjukan itu, ancaman kekerasan digaris depan – bukan kekerasan yang sebenarnya. Itu tidak akan menjadi TV yang bagus jika 20 menit dari setiap episode terdiri dari Joel menuangkan etanol ke kain dan meraba nanah dari luka terbuka di tulang keringnya.

Membuat karakter lebih manusiawi – dan karena itu lebih rentan, dan lebih menyenangkan – adalah bagian dari apa yang membuat The Last of Us televisi yang menarik. Sama halnya dengan permainan, semua taruhannya sangat manusiawi; kami menyaksikan seorang pria melakukan penyembuhan dan kesedihannya secara real time, dipaksa untuk menghadapi rasa sakit yang telah dia hindari selama beberapa dekade. Dengan membuat tubuhnya dapat dimengerti seperti pikirannya, pertunjukan itu berhasil menarik kita dan membuat kita segera peduli.

seni promosi untuk seri The Last of Us HBO.

Castingnya sangat, sangat bagus.

Itulah mengapa dua episode pertama ini berhasil dengan sangat baik: mereka telah menetapkan taruhannya, keadaan dunia, dan motivasi serta titik awal karakter kita dengan ambiguitas minimal. Bahkan orang yang paling tidak melek media dapat menonton pertunjukan, menyatukan potongan-potongan pada tahap awal ini, dan mengatur semuanya dengan baik dan rapi untuk sisa perjalanan. Dan detail kecil yang dapat diketahui, seperti bagaimana Joel hanya dapat mengambil satu peluru atau hanya ‘berjalan-lari’ selama beberapa detik setiap kali, merupakan bagian integral untuk membangun dan mempertahankan ilusi itu.

Sejauh ini, The Last of Us berada di atas sana dengan beberapa TV game terbaik yang pernah kami dapatkan – dalam skala seperti Arcane, Castlevania, Cuphead, atau The Witcher. Jika serial ini melanjutkan momentum ini, kemungkinan akan dikenang sebagai salah satu yang terbaik yang pernah ada. Inilah harapannya punya kaki untuk itu.

Apabila togelers repot bersama dengan kegiatan masing-masing, maka selalu mampu menyaksikan toto hongkong pools lewat information hk. Setiap hari information hk dapat diupdate sehingga bakal benar-benar lengkap dan tidak tersedia yang terlewatkan. Semua hasil information hk telah dicatat terasa dari pertama kali permainan togel hk ini tercipta.