296 orang sedang diselidiki atas keterlibatannya dalam penipuan di mana korban kehilangan lebih dari S,4 juta
Singapore

296 orang sedang diselidiki atas keterlibatannya dalam penipuan di mana korban kehilangan lebih dari S$6,4 juta

SINGAPURA: Singapore Police Force (SPF) sedang menyelidiki 296 scammers dan money bag atas dugaan keterlibatan mereka dalam penipuan di mana korban kehilangan lebih dari S$6,4 juta.

Para tersangka, terdiri dari 194 pria dan 102 wanita, berusia antara 16 dan 80 tahun.

Mereka diyakini terlibat dalam lebih dari 1.000 kasus penipuan, termasuk penipuan cinta internet, penipuan e-commerce, penipuan peniruan identitas pejabat China, penipuan peniruan identitas pejabat pemerintah, penipuan investasi, penipuan pekerjaan, dan penipuan pinjaman.

“Para tersangka sedang diselidiki atas pelanggaran kecurangan, pencucian uang atau menyediakan layanan pembayaran tanpa lisensi,” kata polisi, yang melakukan operasi penegakan hukum di seluruh pulau antara 22 Oktober dan 5 November.

Siapa pun yang terbukti melakukan kecurangan dapat dipenjara hingga 10 tahun, dan didenda.

Mereka yang terbukti bersalah melakukan pencucian uang dapat dipenjara hingga 10 tahun, denda hingga S$500.000, atau keduanya.

Pelanggaran menjalankan bisnis menyediakan segala jenis layanan pembayaran di Singapura tanpa lisensi membawa denda hingga S$125.000, penjara hingga tiga tahun, atau keduanya.

“Polisi mengambil sikap serius terhadap siapa pun yang mungkin terlibat dalam penipuan, dan pelakunya akan ditindak sesuai hukum,” kata SPF.

“Untuk menghindari menjadi kaki tangan kejahatan, anggota masyarakat harus selalu menolak permintaan orang lain untuk menggunakan rekening bank atau saluran seluler Anda karena Anda akan dimintai pertanggungjawaban jika ini terkait dengan kejahatan.”

Untuk informasi lebih lanjut tentang penipuan, anggota masyarakat dapat mengunjungi www.scamalert.sg atau menghubungi Hotline Anti-Scam di 1800-722-6688. Siapa pun yang memiliki informasi tentang penipuan semacam itu dapat menghubungi Hotline Polisi di 1800-255-0000 atau mengirimkan informasi secara online di www.police.gov.sg/iwitness.

Posted By : nomor hongkong