20 tahun kemudian, AS harus menutup bab Guantanamo yang ‘jelek’: Pakar PBB
World

20 tahun kemudian, AS harus menutup bab Guantanamo yang ‘jelek’: Pakar PBB

JENEWA: Dua dekade setelah tahanan pertama tiba di Teluk Guantanamo, sekelompok pakar PBB pada Senin mendesak Washington untuk akhirnya menutup lokasi “pelanggaran hak asasi manusia yang tak henti-hentinya”.

Lebih dari selusin pakar hak asasi independen PBB menyuarakan kemarahan bahwa penjara militer di Kuba yang dibuat setelah serangan September 2001 untuk menampung tahanan di “perang melawan teror” AS masih beroperasi.

Mereka menggambarkan pusat penahanan yang dijalankan oleh Angkatan Laut AS, pertama kali dibuka untuk para tahanan pada 10 Januari 2002, sebagai situs “ketenaran yang tak tertandingi” dan “noda” pada komitmen yang dinyatakan Washington terhadap aturan hukum.

“Dua puluh tahun melakukan penahanan sewenang-wenang tanpa pengadilan disertai dengan penyiksaan atau perlakuan buruk sama sekali tidak dapat diterima oleh pemerintah mana pun, terutama pemerintah yang memiliki klaim untuk melindungi hak asasi manusia,” kata mereka dalam sebuah pernyataan.

Dua kelompok kerja PBB, tentang penghilangan paksa dan penahanan sewenang-wenang, dan lima pakar hak asasi independen meminta pemerintah AS untuk menutup situs tersebut, mengembalikan tahanan ke rumah atau ke negara ketiga yang aman, dan untuk memberikan pemulihan dan reparasi atas penyiksaan dan penahanan sewenang-wenang mereka.

Sebagai anggota Dewan Hak Asasi Manusia PBB yang baru diangkat, sangat penting bagi Amerika Serikat untuk “menutup babak buruk pelanggaran hak asasi manusia yang tak henti-hentinya”, kata para ahli, yang ditunjuk oleh dewan tersebut, tetapi tidak berbicara tentang atas nama PBB.

“PENGGUNAAN PENYIKSAAN YANG SISTEMATIS”

Setelah menahan hampir 800 orang yang ditangkap di seluruh dunia dan diangkut ke fasilitas Kuba, hari ini penjara Guantanamo menahan 39 orang, beberapa di antaranya sejak bulan-bulan pertama setelah dibuka.

Dari mereka, 13 telah diizinkan untuk dipindahkan – meskipun menemukan tempat untuk mengirim mereka, atau membuat pengaturan untuk pemulangan mereka ke negara asal mereka, terbukti merupakan proses yang sangat lambat.

Empat belas lainnya sedang berusaha untuk dibebaskan; 10 sedang dalam proses persidangan atau sedang menunggu untuk diadili; dan dua lainnya telah dihukum.

Sejumlah dari mereka yang tersisa menjadi sasaran penyiksaan oleh interogator CIA pada tahun-tahun pertama program penahanan pasca-9/11.

Juru Bicara Pentagon John Kirby mengatakan pada hari Senin bahwa Presiden Joe Biden ingin menutup penjara Guantanamo, meskipun itu tetap menjadi masalah politik yang sangat kontroversial.

“Saya akan memberitahu Anda bahwa pemerintah tetap berdedikasi untuk menutup fasilitas penahanan di Teluk Guantanamo,” kata Kirby kepada wartawan.

“Kami sedang meninjau sekarang tentang jalan ke depan,” katanya, sebuah proses yang melibatkan Gedung Putih, militer AS, Departemen Kehakiman, Departemen Luar Negeri dan lembaga lainnya.

“lubang hitam HUKUM”

Namun para ahli PBB mengecam sistem peradilan AS karena gagal melindungi hak asasi manusia dan menegakkan supremasi hukum, dan dengan demikian “memungkinkan lubang hitam hukum untuk berkembang di Guantanamo.”

“Teluk Guantanamo adalah situs ketenaran yang tak tertandingi, ditentukan oleh penggunaan sistematis penyiksaan, dan perlakuan kejam, tidak manusiawi atau merendahkan lainnya terhadap ratusan orang yang dibawa ke situs dan dirampas hak-hak paling mendasar mereka,” kata mereka.

Para ahli menunjukkan bahwa antara 2002 dan 2021, sembilan tahanan meninggal dalam tahanan – tujuh di antaranya dilaporkan karena bunuh diri. Tidak ada yang didakwa dengan kejahatan, kata mereka.

Mereka bersikeras bahwa mereka yang telah mengizinkan dan terlibat dalam penyiksaan di Guantanamo harus dibawa ke pengadilan.

“Ketika sebuah negara gagal untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang telah mengizinkan dan mempraktikkan penyiksaan dan perlakuan kejam, tidak manusiawi atau merendahkan lainnya, itu mengirimkan sinyal kepuasan dan persetujuan kepada dunia,” kata mereka.

Para ahli menyuarakan kekhawatiran bahwa komisi militer masih menjalani proses pra-persidangan tentang mosi untuk menekan bukti penyiksaan.

“Ketidakadilan proses yang terus berlanjut,” kata mereka, “merupakan noda pada komitmen yang dinyatakan Amerika Serikat terhadap supremasi hukum dan perlindungan konstitusional.”

Posted By : nomor hk hari ini